Ponsel Pribadi Puluhan Jurnalis Diretas Spyware iOS

0
6

Persmerdeka.com – Puluhan HP pribadi milik jurnalis dilaporkan Citizen Lab telah diretas dalam kampanye spyware.

Peretasan tersebut dilaporkan menggunakan teknologi Pegasus yang disediakan oleh perusahaan Israel NSO Group dan dianggpa pekerjaan empat operator.

Citizen Lab sendiri mengatakan bahwa peretasan ini bekerja atas pemerintahan UEA san pemerintah Saudi.

Serangan retasab tersebut sangat menakutkan dan mengkhawatirkan karena nampaknya menampilkan penargetan jurnalis yang bermotif politik, tetapi juga bagian dari tren penggunaan metode yang semakin canggih dan lebih sulit untuk dideteksi.

Baca Juga:
Ini Catatan Ancaman Siber yang Meretas Situs Online Selama Tahun 2020

Ilustrasi hacker. (Pixabay/iAmMrRob)

Menurut Citizen Lab, serangan tersebut tampaknya telah menggunakan eksploitasi zero-click untuk membahayakan iPhone melalui iMessage yang berarti serangan tersebut terjadi tanpa korban perlu melakukan apa pun.

Dalam laporan tersebut Citizen Lab mengatakan ”hampir semua perangkat iPhone” yang belum diperbarui ke iOS 14 tampaknya rentan terhadap peretasan yang berarti infeksi yang ditemukan kemungkinan besar merupakan ”sebagian kecil” dari jumlah total itu.

Spyware dapay merekam audio dan telepon pengguna, mengambil foto, melacak lokasi, dan mengakses kata sandi. Perangkat yang diperbarui ke iOS 14 tampaknya tidak terpengaruh.

Peretasan Spyware dari NSO Group ini bukanlah yang pertama kali, Spyware ini juga dilaporkan digunakan untuk menargetkan jurnalis Maroko, serta politisi Spanyol.

Selain jurnalis Al Jazeera, beberapa jurnalis lainnya dilaporkan juga terkena Spyware yang sama seperti Al Araby TV, Rania, Dridi yang menjadi korban peretasn sejak Oktober tahun lalu.

Baca Juga:
Aksi Peretasan Platform Digital yang Hebohkan Dunia Siber pada 2020

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here