Perdana! Begini Penampakkan Cuaca Malam Hari di Venus

0
1

Persmerdeka.com – Sebuah studi baru, para peneliti telah menemukan cara baru menggunakan sensor inframerah pada pengorbit iklim Venus Jepang Akatsuki.

Sebuah probe tiba di orbit sekitar Venus pada 2015, digunakan untuk mengungkapkan seperti apa cuaca di planet ini pada malam hari.

Sensor-sensor itu menemukan awan malam hari dan beberapa pola sirkulasi angin yang aneh.

Seperti Bumi, Venus terletak di “zona layak huni” matahari kita, memiliki permukaan padat dan atmosfer yang memiliki cuaca.

Baca Juga:
Tidak Hanya Kuat, Asteroid Seukuran Kota Hantam Bumi 10 Kali Lebih Sering

Untuk memahami cuaca planet, para peneliti mempelajari gerakan awan dalam cahaya inframerah.
Sementara atmosfer Venus berputar dengan cepat, planet itu sendiri memiliki rotasi paling lambat dari planet besar mana pun di tata surya kita.

Artinya, siang dan malam berlangsung cukup lama, masing-masing sekitar 120 hari Bumi.

Cuaca malam di Venus. [Frontier Sciences at the University of Tokyo]

Sampai sekarang, hanya cuaca di “sisi siang hari” Venus yang mudah diamati.

Bahkan dalam inframerah, sulit untuk melihat dengan jelas sisi malam Venus.

Ada pengamatan inframerah dari “sisi malam” Venus, tetapi studi ini belum mampu menunjukkan dengan jelas cuaca malam planet.

Baca Juga:
Bukan Tanda Kehidupan, Bahan Kimia Aneh di Venus Mungkin Berasal dari Gunung Berapi

Untuk menjelajahi aspek misterius dari planet tetangga kita ini, para peneliti beralih ke Akatsuki, wahana penjelajah Jepang pertama yang pernah mengorbit planet lain.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here